Bisnis Terdampak Signifikan, Astragraphia Tetap Bagikan Dividen Sebesar 40% dari Laba Bersih 2020

Ikhtisar

  • Astragraphia Selenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST)
  • RUPST menyetujui pembayaran dividen sebesar 40% dari laba bersih
  • Astragraphia mampu mempertahankan posisi sebagai pemimpin pasar di tahun 2020
  • Entitas AGIT meraih pertumbuhan kontrak baru dari akselerasi kebutuhan teknologi digital

Jakarta, 14 April 2021 – Hari ini, PT Astra Graphia Tbk (Astragraphia) melaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Catur Dharma Hall, Menara Astra, Jakarta. Dalam rangka mendukung penerapan kebijakan pemerintah terkait penanganan pandemi Covid-19, pemegang saham Astragraphia juga dapat memberikan kuasa secara elektronik melalui e-Proxy yang disediakan oleh PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI).


Sepanjang tahun 2020, Astragraphia berhasil mempertahankan posisi sebagai pemimpin pasar di segmen perangkat multifungsi berwarna dan monokrom A3, serta printer produksi. Pencapaian ini terwujud melalui penetrasi pasar yang konsisten dari unit usaha solusi dokumen sebagai bisnis inti perusahaan. Unit usaha solusi teknologi informasi yang dijalankan oleh entitas anak PT Astra Graphia Information Technology (AGIT) berhasil meraih peluang dari akselerasi kebutuhan teknologi digital. Di tahun 2020, AGIT berhasil mencatatkan pertumbuhan kontrak baru sebesar 16% dibandingkan periode yang sama di tahun 2019.


Hendrix Pramana – Presiden Direktur PT Astra Graphia Tbk mengatakan, “Di tengah situasi pandemi dan kondisi bisnis yang sangat menantang, Astragraphia telah berusaha untuk melakukan navigasi, adaptasi, serta mitigasi dengan cepat untuk meraih peluang bisnis dan mengoptimalkan kinerja. Memberikan pelayanan yang terbaik kepada pelanggan dengan tetap mengutamakan kesehatan dan keselamatan karyawan, menjadi prioritas utama Astragraphia di tahun 2020.”

Optimisme Pemerintah tercermin dari prediksi ekonomi 2021 yang akan tumbuh di kisaran 5%, setelah mengalami kontraksi 2,07% di tahun 2020. Efektivitas vaksinasi Covid-19 diyakini juga akan mendorong perbaikan ekonomi regional secara bertahap. Meskipun membaik, hingga akhir 2021 aktivitas ekonomi regional diprediksi akan masih berada di bawah kondisi sebelum pandemi.

Hendrix Pramana menambahkan, “Tantangan perekonomian dari dalam dan luar negeri diprediksi masih akan terus berlanjut di tahun 2021, namun Astragraphia akan berusaha untuk memperoleh pendapatan dan keuntungan yang lebih baik, dengan tetap mempertahankan kepemimpinannya di industri printing dan digital melalui inovasi dan peningkatan cara kerja yang berkelanjutan yang diikuti oleh prinsip kehati-hatian.”
Perusahaan telah mengefisienkan biaya operasional dan biaya modal melalui upaya peningkatan efisiensi proses dan akan terus berupaya menjalankan operational excellence dalam setiap proses lini bisnis dan mencari peluang-peluang baru agar mendapatkan hasil yang lebih baik di tengah kondisi yang masih tidak menentu.


Berdasarkan keputusan RUPST hari ini, tidak ada pergantian susunan anggota Dewan Komisaris dan Direksi Perseroan. RUPST menyetujui pembagian dividen kepada pemegang saham sebesar 40% dari total laba bersih tahun buku 2020. Masing-masing pemegang saham Astragraphia akan mendapatkan total dividen sebesar Rp14 per lembar saham. Sebelumnya, Astragraphia telah membagikan dividen interim pada tanggal 20 Oktober 2020 sebesar Rp 5,- dan sisanya sebesar Rp 9,- akan dibayarkan pada tanggal 12 Mei 2021.


Halim Wahjana – Direktur PT Astra Graphia Tbk mengatakan, “Astragraphia memiliki posisi kas yang cukup baik walaupun kinerja bisnis terdampak signifikan oleh kontraksi pertumbuhan ekonomi nasional sebagai imbas Pandemi Covid-19. Secara konsolidasi, Astragraphia mencatat pendapatan bersih sebesar Rp3,35 triliun dan mampu mencetak laba bersih sebesar Rp48 miliar, di mana kontribusi terbesar pendapatan bersih diperoleh dari bisnis inti solusi dokumen.”

Tampak dalam gambar (dari kiri ke kanan):
1) Hendrix Pramana – Presiden Direktur PT Astra Graphia Tbk
2) Santosa - Presiden Komisaris PT Astra Graphia Tbk
3) Halim Wahjana – Direktur PT Astra Graphia Tbk

 

-----------------------------------------------------------------------------------------------------

 

Tentang PT Astra Graphia Tbk:


PT Astra Graphia Tbk (ASGR) (“Astragraphia”) adalah perusahaan publik yang didirikan pada tahun 1975 dan mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia sejak tahun 1989. Sebagai pilar bisnis Astra di bidang teknologi informasi, Astragraphia fokus pada ruang lingkup bisnis Printing and Digital Services. Astragraphia memiliki Portofolio bisnis Document Solution dengan mitra eksklusif Fuji Xerox, menghadirkan solusi end-to-end mulai dari kebutuhan cetak personal, perkantoran, Graphic Art hingga managed print services. Astragraphia memiliki entitas anak yaitu PT Astra Graphia Information Technology (AGIT) yang melayani kebutuhan Solusi Teknologi Informasi, khususnya Digital Services melalui kolaborasi dengan mitra strategis kelas dunia maupun solusi sendiri yang mencakup hardware, software, services dan PT Astragraphia Xprins Indonesia (AXI) yang hadir sebagai One Click Office Solution dengan menyediakan solusi bagi segala kebutuhan kantor melalui AXIQoe.com yaitu layanan ecommerce B2B dan B2G terdepan di Indonesia, PrintQoe.com yakni layanan online printing B2B dan B2G pertama di Indonesia, serta CourierQoe yang merupakan layanan logistik dan distribusi bagi B2B dan B2G. Informasi lebih lanjut, kunjungi www.Astragraphia.co.id


Informasi lebih lanjut dapat menghubungi:
Melinda Pudjo
Chief of Corporate Secretary, Legal & Corporate Communications

PT Astra Graphia Tbk
Jl. Kramat Raya No. 43
Telp: (021) 390 9190 ext 1280
Email: melinda.pudjo@astragraphia.co.id